Thursday, May 20, 2010

duri di hari

Assalamualaikum

Sekarang saya sudah habis exam bertulis.. Alhamdulillah. Yeay!! saya bersorak keriangan seperti riang-riang beterbangan. Namun.... masih belum cukup bebas untuk terbang ke sana dan ke sini kerana running assessment dan thesis masih belum seleasai.Aish! sungguh tak sabar nak menghabiskan semua itu. 

Alkisah.... hari ni merupakan hari malang buat saya =( urm... sedih sungguh bunyi nya kan. Boleh dikatakan semua benda yang saya buat akan menemui satu titik buntu yang membawa kepada kekucar-kaciran. =(

Ia bermula seawal pagi lagi...dimana saya tidak dapat menikmati secawan kopi kegemaran..uhuk uhuk uhuk. Tak ada tenaga sungguh pagi itu. Kemudian, menapak ke dalam dewan exam pada jam 9 pagi... belum pun selesai menjawab soalan, saluran pencernaan mula memainkan irama sumbang yang tak disenangi. ya! peristalsis otot lembut telah berlaku dengan mengila-gila. Nasib baik hanya didengari oleh tuan punya badan sahaja. Kalau tak, malu I tau..

Disebabkan hal itu, saya telah menjawab kesemua soalan dengan cepat dan keluar dengan cepat juga. apa lagi, menuju ke kantin la jawabnya.... Tapi...... sungguh sedih untuk diceritakan... saya telah membeli semangkuk mi kari yang terover masin.. sudahlah diriku bukan pengemar garam.. sekali dapat makanan masin pulak dah =((( kuciwa sungguh rasa hati ini. makcik dapat garam free ke??? hukhuk 

Ok2.. itu dah jadi dua hal. Hal ketiga pulak adalah... 5 orang driver teksi telah mereject saya sebagai passenger yang precious pada petang yang mulia ini gara-gara saya ingin ke hentian putra. argh... ada aku kisah???? (padahal kisah sangat.... saya nak cepat-cepat pergi stesen bas, ditambah dengan kerisauan meilihat langit menjadi hitam) Nasib baik pakcik ke enam bersimpati nak menghantar saya. Terima kasih pakcik... Saya berdoa agar pakcik sekeluarga mendapat rezeki yang melimpah-ruah.. amin.

Sampai sahaja di terminal putra... beg pulak buat hal. Tayar dia tercabut sebab beg tu diberati dengan ilmu yang banyak dan berlebihan. nah, lihat anda-anda sekalian.. beg saya berilmu tau =P (sebab saya isi dalam dia dengan buku-buku tebal) Makanya.... instead of dragging, saya terpaksa mengangkat ilmu-ilmu tersebut. Berat woooooo... adalah dekat 30 kilo kot (anggaran yang melampau-lampau). Tapi..apa yang pasti, tangan saya dah terketar-ketar seperti Huntington patient pulak..eh tak, essential tremor je. 

Ok... itu adalah hal saya. Kemudian saya mendapat perkhabaran bahawa sepupu saya tengah tak stabil dan ditahan di dalam wad di Hospital Sungai Buloh T.T wisau yang amat... (saya mendoakan agar keadaanya cepat pulih.. anda2 semua, tolong doakan dia jugak ya, Semoga dia kuat menjalani ujian kesakitan itu.. amin) 

Makanya, saya mengambil keputusan nak pergi tengok dia.. so, pada pukul 6.30pm, saya memulakan perjalan dengan mununggu train dari putra untuk ke sungai buluh. Train datang pukul 7.18pm... (beginilah nasib public transport Malaysia) kemudian nak dipanjangkan cerita lagi, saya telah tersalah naik train.. sepatutnya naik ke rawang, tapi saya pergi naik untuk ke sentul waaaaaaa terpaksa menunggu di sentul selama=lamanya. Ok, tipu.. ada la dalam 15-20 minit..lama oooooooo busan menunggu.

Ok...akhirnya saya berpatah balik ke hentian putra dan menemani adik disana. Sebelum dia naik bas, saya telah berpesan supaya dia membaiki beg yang rosak tadi. Paku ke, hapa ke.. buat lah gane-gane pun. adoi... betul-betul dah mental block time tuh. terasa nak menangis pun ada jugak.

Ok2.. cerita berakhir disitukah? apa yang berlaku kemudian? Kemudian???? Kemudian saya pulang ke rumah. Kemudian saya meng-up-date blog. Kemudian saya bermuhasabah diri. Kemudian saya terasa ingin menangis. Sesungguhnya saya sedang diuji dengan ujian yang kecik... sungguhpun kecik tetapi bertimpa-timpa. Ya Allah.. tabahkanlah hati hambaMU ini.. Tarbiyah diri dengan sifat sabar..jangan mengelabah, jangan putus asa, jangan cepat berfikiran negatif.. Ok, Saya tidak akan terperap sahaja di dalam rumah walaupun banyak peristiwa buruk berlaku apabila saya menapak keluar dari rumah. Insyaallah... esok akan menjadi lebih baik daripada hari ini. (esok nak pergi menziarahi sepupu saya.. doakan saya selamat sampai ke sana)


Pengajaran yang boleh dikutip hari ini:
  1. Anda memerlukan sekurang-kurangnya satu jam untuk ke destinsai yang ingin dituju jika memilih untuk menggunakan komuter...( walaupun selang satu stesyen sahaja)
  2. Air dicincang tidak akan putus
  3. Jangan menolak apabila ada orang memohon pertolongan anda
  4. Lihatlah pada sisi positif apabila ditimpa ujian. (Tengah2 exhausted pun boleh berblog lagi, positif sungguh ni)


Saya ingin tidur
Jangan biarkan diri terbiasa dengan kesenangan
Bila kesusahan melanda, anda aka gagal
(tak tahu ada kena mengena ke tak... tapi teringin nak tulis jugak =P)

3 comments:

Hazwani said...

sy pon give up dgn komuter kdg.. kalo org ckp "nek komuter bole smpi" je, sy akn "komuter??!!! erk!!??"
mcm trauma skit lar..

cik misi said...

hoho..nak g tempat yang dihubungkan oleh komuter semata2 adalah last choice. Tapi,,, nak wat gane kan.. terpaksa.

nurse husna said...

HUSNA turut menangis bila jij kata x dpt minm kopi di pagi hari.. huhu.. tau perasaannyer gane..